Life in Enschede, The moments

Ketika teh tarik dan teh tongji mempersatukan hati

Hihihi judulnya lebay yaaaah.. kayak sinetron. Saya pengen cerita tentang teh tarik dan teh tongji ini. Kalau yang bermukim di Indonesia, tentulah dua jenis teh ini tidak terlalu istimewa, karena bisa sangat mudah dibeli dibanyak toko. Nah, sementara ketika kita berada jauuuuh jauuuh banget-bangetan dari Indonesia, sungguh kedua teh ini bagaikan harta karun. Disayang-sayang dihemat-hemat, dan saat meminumnya pun, rasanya musti saat momen spesial. Haha.

Selain itu, diantara saya dan beberapa teman baik di sini, kami saling berbagi. Dan ini yang akan saya ceritakan.

Berbagi kenikmatan teh tongji dan teh tarik.

Tentang teh tongji dulu ya. Teh tongji ini sering menjadi pembicaraan hangat ya. Misal ada yang baru dapat titipan dari Indonesia, atau yang lagi sudah habis teh tongjinya. Nah, waktu musim panas tahun 2016, saya curhat lah ke tetangga keceh saya, tante Meyda, kalau teh tongji saya sudah habis, dan harus menunggu titipan selanjutnya. Tak dinyana tak diduga, ternyata tante Meyda baru dapat satu lonjor teh tongji isi 10 pak. Oh oh daaaan sama tante Meyda saya diberi 5 pak. Alhamdulillah. Bahagiaaaa lahir batiiiiin.

Afbeeldingsresultaat voor teh tongji
Picture taken from Google

Nah, sorenya sahabat saya, Muthia, main ke rumah, tentu saja saya sediakan minumannya teh tongji dooooong. Dan dia cerita kalau sudah lama tidak minum teh tongji. Aw aw aw kaciaaan deh hehe. Jadi langsung deh teh tongji dari tante Meyda saya bagi ke Muthia juga. Jadi estafet deh teh tongjinya, berbagi lezatnya teh tongji.

Kemudian tidak berapa lama dari itu, saya pun mendapatkan titipan teh tongji dari dua teman baik yang kembali dari Indonesia, Miranti dan Om Jarot. Dari titipan ke mereka berdua saya pun kembali berbagi teh tongji dengan tante muthia.

Trus menjelang musim dingin 2016, saya sedang melow yelow karena PMS, dan sambil mainan whatsapp sama tetangga baru saya yang dari Indonesia. Saya cerita kalau lagi melow banget, dan makin melow pas mau bikin teh tongji, eeeh teh tongjinya abiiis. Di whatsapp sih sang tetangga tidak bilang apa-apa. Tapi tidak lama kemudian bel pintu berbunyi.. daaaaan anaknya datang dong bawa satu lonjor teh tongji isi 10 pak. Antara mau mau nangis saking terharunya atau mau jingkrak-jingkrak.. hihihi makasih ya bude dokter lusi cantik.

Jadi begitulah keberlanjutan teh tongji ini, alhamdulillah. Tapi sekarang di rumah sedang tidak ada teh tongji huhuhu habiiiis baik yang tabur maupun yang celup, teman kantor saya yang saya titipi untuk membelikan, salah beli, dibelikannya teh cap botol. huhu.

Lanjut ke cerita tentang teh tarik. Di Enschede Raya ini, pecinta teh tarik level berat itu setahu saya hanya saya dan Feby. Haha pokoknya kita bisa dibilang tipikal yang ngenes dan lemes kalau tidak ada persediaan teh tarik di rumah. Daaan teh tariknya ini spesifik yaaah.. harus teh tarik max tea yaaah.

Afbeeldingsresultaat voor teh tarik max tea
picture taken from Google

Teman berbagi teh tarik ya neneng ini. Suami saya juga bukan penggemar berat teh tarik sih. Jadi punya dua pak teh tarik yang isi tiga renteng itu mah abisnya lamaaa banget. Dan tentu saja selalu saya berikan sebagian ke neneng Feby inih. Pernah yah suatu hari kita niat banget mau nge teh tarik spesial. Ternyata Abdan, suaminya neneng Feby punya resep buat bikin minum teh tarik makin hiiits. Jadi Feby ke rumah, dia bawa susu UHT plain, susu kental manis dan bubuk kayu manis. Jadi teh tariknya diseduh dengan air panas, cukup setengah gelas, tambahkan susu putih plain, tambahkan satu atau dua sendok susu kental manis, aduk dan tambahkan kayu manis bubuk. Ya Allah spektakuler rasanyaaaaa.

Keberlangsungan teh tarik dan teh tongji Β ini alhamdulillah baguuus bangeeet.. setelah mendapatkan dari mamah di bulan Februari, kemudian dari tante Cetut di bulan apa ya lupa, musim panas 2016 kayaknya, kemudian lanjut dari Mbak Pepi, sahabat mbak Helen yang datang menginap di Enschede, komplit banyak banget dapat dari Mbak Pepi, teh tarik dan teh tongjinya. Kemudian lanjut dari Miranti dan Om Jarot. Kemudian dari Mas Sesde, suaminya Neng Weni yang berkunjung ke Enschede daaaan yang masih belum diambil dari Neng Niswa. Alhamdulillah yaaa.

Titipan-titipan kecil ini yang “hanya” berupa teh, sungguh menyatukan hati dan saling menyambung kebaikan menurut saya. Kenangan akan orang-orang yang saling terkait, selamanya akan tersimpan rapi didalam data kehidupan saya.

Dan tentu saja ya, sesuai etiket titip menitip, saya tidak pernah berani menitip kecuali ditawarkan, daaan titipannya pun yang masuk akal dan sebisa mungkin tidak merepotkan yang dititipi.

Yuuuuk ngeteh bareeeeeng :-*

Advertisements

4 thoughts on “Ketika teh tarik dan teh tongji mempersatukan hati”

  1. Neng, gw malah lagi kangen teh pickwick yang macem-macem itu. Morrocan mint, rooibos atau yang buah2an. Disini banyak teh sih, tapi rasa ngeteh pickwick sore-sore beres utek-utekan di cluster itu tak terlupakan..
    Manusia ada-ada aja ya kepengennya πŸ˜‰

    Like

  2. hahaha emang yah neng, selalu yah kepengen yang gak ada di sekitar kita. Gw sepagian kepengen banget makan bubur ayam, googling resepnya aja bikin ngiler dan syedihhh haha.. lebay yaah..
    Tapi tampaknya mungkin bukan pickwicknya neng yang elu kangen, tapi utek-utekan dan clusternya hahaha

    Like

    1. Bikin bubur ayam gampang neng. Printilannya yang ribet πŸ˜›
      Hahaha… Cluster oh cluster… Tetiba gw tadi malem mimpi jemput anak baru dari Solo yang ternyata adalah Nugroho. Ga ngerti juga kenapa doi yang jadi cameo πŸ˜€

      Like

  3. iyah kayak yang lu bikin itu neng.. ngileeeer.. sepagian ini udah meniatkan bikin, tapiii ah akhirnya malah bikin soto ayam haha..
    mimpiin nunos? pas gw mudik ke indo yang tahun lalu, gw mampir dong ke rumahnya di jogja, rumahnya kereen, bernuansa belandaaaa.. dan pertanyaan dia dong: rin masih sering ngosek kamar mandiii? hahhaha inget aja ya dia kl gw rajin ngosen kamar mandi kala melow

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s